1 Suro adalah penanggalan dalam kalender Jawa yang bertepatan dengan 1 Muharram dalam kalender Hijriyah. Dalam budaya Jawa, 1 Suro memiliki makna yang sangat penting dan dipenuhi dengan berbagai tradisi dan upacara yang sarat dengan nilai-nilai spiritual dan filosofis. Satu Muharram juga memiliki makna penting dalam agama Islam, menjadikannya sebuah momen yang kaya akan nilai budaya dan religius.

Tradisi kirab budaya jawa malam 1 suro
Tradisi kirab budaya jawa malam 1 suro

Sejarah dan Makna 1 Suro

1 Suro menandai awal tahun baru dalam kalender Jawa. Diambil dari kata “Asyura,” yang berarti sepuluh dalam bahasa Arab yang merujuk pada tanggal 10 Muharram. Sebuah hari yang penting dalam kalender Islam. Bagi masyarakat Jawa, 1 Suro adalah waktu untuk merenung, introspeksi, dan memohon berkah serta keselamatan di tahun yang akan datang.

1 Suro Menurut Islam

Dalam Islam, bulan Muharram adalah salah satu dari empat bulan suci dalam kalender Hijriyah. Tanggal 1 Muharram menandai awal tahun baru Islam, dan pada tanggal tersebut, umat Muslim di seluruh dunia memperingatinya dengan doa, puasa, dan refleksi spiritual.


Tradisi 1 Suro

  1. Tapa Bisu Ritual di mana peserta berkeliling kota tanpa berbicara sebagai simbol introspeksi dan pengendalian diri.
  2. Kebo Bule Kirab Di Surakarta, ada kirab (parade) kerbau bule yang dipercaya memiliki kekuatan spiritual dan dianggap sebagai simbol kemakmuran dan keselamatan.
    kirab kebo bule keraton Surakarta saat 1 suro
    kirab kebo bule keraton Surakarta saat 1 suro

     

  3. Nyadran Tradisi membersihkan dan merawat makam leluhur, sebagai bentuk penghormatan dan permohonan doa untuk arwah mereka.
  4. Malam Tirakatan Malam perenungan dan doa bersama di masyarakat, di mana mereka berdoa untuk keselamatan, kebahagiaan, dan berkah di tahun yang baru.

Adat Islam dalam Tradisi 1 Suro

Doa akhir tahun umat Islam di malam 1 suro
Doa akhir tahun umat Islam di malam 1 suro
  1. Puasa Asyura Pada tanggal 10 Muharram, umat Muslim menganjurkan untuk berpuasa. Karena pada puasa ini memiliki keutamaan yang besar dan dapat menghapus dosa-dosa kecil setahun yang lalu.
  2. Pengajian dan Doa Bersama Umat Muslim sering mengadakan pengajian dan amalan-amalan doa akhir tahun  bersama di masjid-masjid untuk memohon berkah dan perlindungan dari Allah SWT di tahun yang baru.
  3. Ziarah Kubur seperti tradisi Nyadran dalam budaya Jawa, umat Muslim juga melakukan ziarah kubur untuk mendoakan arwah leluhur mereka.

Tradisi 1 Suro dan Makna Filosofis

Tradisi umat muslim saat 1 suro
Tradisi umat muslim saat 1 suro

1 Suro tidak hanya sebuah perayaan, tetapi juga mengandung makna filosofis yang mendalam. Bagi masyarakat Jawa, ini adalah waktu untuk mengingat bahwa hidup adalah perjalanan spiritual. Untuk introspeksi dan refleksi diri sebagai langkah penting mencapai keseimbangan antara dunia fisik dan spiritual. Sedangkan dalam Islam, Muharram adalah waktu untuk memperbarui niat dan memperkuat iman, serta mengingat perjuangan dan pengorbanan para nabi dan orang-orang saleh.


Kesimpulan

1 Suro adalah momen yang sarat makna dalam budaya Jawa dan Islam. Perayaan ini tidak hanya tentang mengikuti tradisi, tetapi juga tentang memperdalam spiritualitas untuk menjaga harmoni dengan lingkungan dan sesama. Masyarakat Jawa dan umat Muslim menyambut tahun baru dengan penuh harapan dan doa untuk masa depan yang lebih baik.


Baca Juga : Paket Wisata Semarang 2 Day City Tour


Liburan bingung mau pakai transportasi apa?

Apakah Anda mencari mobil rental berkualitas untuk perjalanan Anda?

Jangan ragu untuk mengunjungi Aqilla Rent a Car karena kami memiliki berbagai pilihan mobil yang sesuai dengan kebutuhan Anda!

Temukan kami di berbagai kota : Jakarta| Depok| Bandung| Medan| Semarang| Surabaya| Tegal| Pekalongan| Pekanbaru| Purwokerto

Informasi di kota lainnya,  Hubungi kami!

Rate this post